Sunday, March 4, 2018

Hatiku Terhiris Luka

Assalamualaikum.

Orang kata kalau hati terhiris luka ni lagi parah dari fizikal yang terhiris. Sat, aku terhiris jari dek kertas A4 pun pedih dah taktahu nak jangka apa kalau hati pulak yang dihiris-hiris seperti halia dihiris nak buat ayam masak halia. Hmm..dan ya, tahun ini aku dapat merasai perasaan pabila hatiku dihiris luka. Bukan terluka oleh makanan tak sedap seperti selalunya, kali ini oleh manusia. Pedih. Rasa macam nak jerit dengan high pitch "Pasaipaaaaaaaa?" tapi itulah satgi orang kata gila pulak.

Kita kenal dah lama. Grow up together walaupun tak di tempat yang sama. Tak sampai berapa tahun lagi akan jadi sedekad. Sedekad! Dan nak masuk sepuluh tahun, bukan sekejap tau. Lalu sebab satu insiden kecik hati lalu shut us down. Tanpa penjelasan, tanpa alasan, tanpa amaran. Just like that. Feeling dia macam ajak couple pastu kena reject tapi aku tak pernah kena reject sebab ngorat orang pun takkan buat lol. Ok tak, kiranya aku nak cakap aku rasa direject tanpa sebab yang nyata. Lalu terus aku rasa ohh macam ni kena reject rupanya. Murung kejap.

Aku punya pantang kalau aku whatsapp/text/dm atau contact hang dan hang tak reply memang supppp panas tu bukan hati ja sampai otak sama. Aku tak harapkan penjelasan sampai lima belas muka surat, satu muka surat pun takyah. Letak satu ayat pun dah cukup. Lepas emo kat igstory baru la dapat reply. Ok la, aku accept permohonan maaf tu. Sekurang-kurangya ada inisiatif nak respons. Thank you. Tapi aku sampai harini masih terpinga-pinga kenapa kami dishut down sebegini rupa.

Tak, ni bukan masalah boyfriend aku. 


M.




Wednesday, February 28, 2018

Lost in February

Februari bulan yang buat aku rasa lost rasa blur rasa entah taktahu..
Taktahu nak apa. Tak tahu nak ambik arah mana.
Hilang. Kosong.
Ni otak aku la. Bukan hati mahupun fizikal.
Hati ok. Fizikal memang makin gemok.
Sat, insaf pulak sejenak teringat diri sendiri makin gemok..lel.
Semoga Mac tak buat aku hilang lagi.



M.

Monday, January 15, 2018

Sabaidee 2018

Assalamualaikum.

Godek balik entri tahun baru aku di tahun-tahun yang lalu, memang tabiat masuk pertengahan Januari baru reti update ala-ala "Hello New Year!". Dasar! Tapi tak mengapa. Dari azam tahun lalu aku belajar sesuatu. Kalau nak capai azam jangan pernah letak misi nak kuruskan badan. Sebab itulah tu yang akan menjadikan azam tahunan aku tak tercapai. It might work for you but not me..hehe. Banyak draft dibiarkan begitu saja sebab malas nak edit. Tak tahu lah orang lain tapi aku sejenis lepas tulis kena baca konon proofread sebab kalau typo aku sakit mata. Proses tu lama sebab tengah-tengah baca kang distractions datang dan sukar pulang. Gituh la. Cari alasan perkara mudah..haha.


2017 memang tahun bittersweet untuk aku. 

Januari
Aku menulis pasal kehidupan semasa, struggle menghadap jem nak balik raya cina dan bermulanya semester baru. Oh juga struggle nak masak pakai rice cooker..hehe.

Febuari
Kehilangan grandparents terakhir, Tok aku. Aku bersyukur balik raya cina sebab itulah kali terakhir aku jumpa Tok dengan keadaan dia masih bernafas. Honestly, i do feel the differences masa nak kembali semula ke KL lepas cuti habis. Berat hati.

Mac
I did not write anything rasanya aku busy dengan tugasan. Tambahan, aku ambik tiga subjek semester tu. Ambik tiga subjek are heavy enough. Berat yang rasa macam nak tumbuk orang sebab task banyak dan kurang masa nak membaca.

April
Kembali dengan food review acah-acah pro sebab rasa macam sayang pulak tak share. Juga dengan tips untuk interview sikit. Yalah, kalau berguna apa salahnya share kan.

Mei-Oktober
Wa dapat baby girl, aku sibuk dengan kerja, tulis proposal dan juga part time. Phsyically and mentally exhausted lalu takdak mood nak menulis sangat. Kalau ada pun merepek ja.

November
Tikah kahwin dan aku travel (lah sangat) dengan Alny padahal balik rumah ke Perlis dan lepak Kuala Nerang untuk the wedding. Pah tak cuti lalu kami dua ketoi ja lah. Penat, balik terus demam la. Aku macam biasa, kalau kenduri mesti demam punya. Kontrak sejak lahir.

Disember
Oh, paling dinantikan..sebab aku balik kampung sebab stress. My proposal defense on 18th. Juga ada family road trip ke southern part Malaysia. Dah sampai Tanjung Piai, itu highlight utama. Nak share gambar tapi itulah tak semenggah..luls. Oh juga cuti dua minggu, masuk tahun 2018 baru kembali ke KL. Juga insiden kelakar dan bodoh aku buat lalu tertangkap sebelum nak keluar date. Dasar keluarga penyiasat! Penatlah nak tepis soalan-soalan lalu aku kenalkan kekasih gelapku yang kini sudah terang ahaha. Tak, ni bukan kekasih gelap as in banyak kekasih, gelap in term of kau hanyalah bayang-bayang. Gituh. 3 hari depa gelakkan aku. Nanti kalau aku rasa sudi nak share kebongokan aku yang nyata, aku share sini.

Teluk Senangin, Disember 2017

2018 ni aku cuma harap aku dapat GOT, banyakkan saving dan cari kerja sesuai. Takmau banyak, kurus sikit pun jadi lah. Eh tadi awal entri cakap jangan masukkan part kurus dalam azam ye dak. Cis, dasar melayu mudah lupa! Oh ya, kurus terpaksa sebab Mak aku organize challenge paksa rela di mana semua orang kena loss 5kg kecuali Aina, kena gain 5kg. Siapa kalah kena denda, siapa menang ada hadiah. Hadiah apa? Ha, itu yang kita taktau tu..


M.